Putussibau, 21 April 2018. Balai Besar TN Betung Kerihun dan Danau Sentarum (BBTN Bentarum) mengajak siswa sekolah dasar di wilayah Putussibau mengenali satwa yang dilindungi lewat media gambar. Program ini merupakan salah satu kegiatan edukasi lingkungan dan konservasi alam kepada siswa sekolah (Visit to School) yang merupakan agenda rutin Bidang Teknis Konservasi BBTN Bentarum. Dalam sambutannya saat membuka acara “Wildlife Drawing Contest” di Rumah Adat Melayu Putussibau, Sabtu (21/4), Kepala Bidang Teknis Konservasi, Ardi Andono mengatakan bahwa kegiatan ini merupakan salah satu upaya BBTN Bentarum dalam rangka mengajak siswa mengenal berbagai macam satwa yang dilindungi khususnya yang ada di kawasan TN Bentarum. Selain itu pemilihan waktu yang bertepatan dengan Hari Kartini juga dimaksudkan untuk mengingat kembali kisah perjuangan Kartini yang menuntut hak kesetaraan pendidikan bagi perempuan Indonesia di zaman kolonialisme Belanda. “kami ingin mengajak siswa mencintai satwa khas Taman Nasional Bentarum dengan cara yang menyenangkan, selain itu hari ini juga kita diingatkan kembali kisah perjuangan Kartini yang ingin melihat kaum perempuan mendapatkan pendidikan layak dan setara seperti kaum laki-laki” jelasnya.

0
0
0
s2sdefault

Putussibau, 18 April 2018. Dirjen Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem (KSDAE), Wiratno melepasliarkan kembali 10 ekor anakan ikan Arwana jenis Super Red (Schleropages formosus) ke habitat alaminya di Danau Sentarum, tepatnya di Desa Vega Kecamatan Selimbau Kabupaten Kapuas Hulu. Dalam arahannya beliau mengatakan bahwa masyarakat memang harus menjadi subjek dalam pengelolaan kawasan konservasi. "Ide seperti ini harus terus dikembangkan karena pada akhirnya nanti masyarakat menjadi pelaku utama konservasi alam" ujarnya.

0
0
0
s2sdefault

Putussibau, 1 April 2018. Saka Wanabakti Kapuas Hulu (Saka KH) kembali berkiprah nyata dengan mengajak masyarakat Kota Lanjak dan sekitarnya untuk peduli sampah. Hal ini terlihat saat pamong dan anggota Saka KH bersama aparat TNI membersihkan sampah yang berserakan di Kota Lanjak, Kecamatan Lanjak, Kabupaten Kapuas Hulu, Minggu (1/4). Menurut Pelaksana Harian (Plh) Ketua Saka Wanabakti Cabang Kapuas Hulu, Zainal Muttaqien, gerakan peduli sampah ini merupakan salah satu bagian dari rangkaian acara pembinaan Saka Wanabakti yang telah dimulai dari Jumat (30/3).

0
0
0
s2sdefault

Putussibau, 12 April 2018. Direktorat Pemolaan dan Informasi Konservasi Alam (PIKA) Direktorat Jenderal KSDAE, Kementerian LHK menggelar Bimbingan Teknis ( Bimtek) Evaluasi Kesesuaian Fungsi (EKF) di Kantor Balai Besar TN Bentarum, Putussibau Kamis (12/4). Dalam arahannya sebelum acara, Kepala Bagian Tata Usaha BBTN Bentarum, Murlan Dameria Pane mengatakan bahwa acara bimtek ini menjadi krusial untuk mengetahui secara lengkap apakah kawasan konservasi termasuk Taman Nasional (TN) sudah sesuai dengan fungsi kawasan yang ada. “kita bisa lebih detail lagi tahu mengenai evaluasi fungsi dan zonasi kawasan konservasi” tegasnya. Ditambahkannya, EKF selama ini banyak dilakukan pada kawasan Cagar Alam (CA), Suaka Margasatwa (SM) atau Taman Wisata Alam (TWA) yang kewenangannya berada di BKSDA, dan kurang dilakukan oleh TN namun demikian dia berharap peserta bimtek mampu menggali informasi dari narasumber sehingga memiliki kemampuan EKF saat berpindah tugas ke BKSDA.

0
0
0
s2sdefault

Putussibau, 29 Maret 2018. Memasuki musim kemarau yang terjadi akhir April 2018, Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun (TaNa Bentarum) khususnya Bidang PTN Wilayah III Lanjak siaga antisipasi kejadian Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla). Badan Meteorologi dan Klimatologi (BMKG) memprediksi bahwa wilayah Kalimantan Barat akan memasuki musim kemarau pada akhir April hingga puncaknya bulan Agustus-September 2018. Kepala Bidang PTN Wilayah III Lanjak, Gunawan Budi menegaskan bahwa pencegahan karhutla berbasis masyarakat menjadi program utama yang akan dilakukan. Hal ini ditegaskannya saat memberikan penjelasan antisipasi kebakaran hutan dan lahan tahun 2018 kepada tim media, Kamis (29/3). 

0
0
0
s2sdefault